Tiga Keperluan Untuk Bercerita

Tiga keperluan untuk menceritakan jenama.

Hook penonton anda awal.

Mulakan cerita anda dengan cangkuk – soalan atau masalah yang memerlukan penyelesaian.

Cerita-cerita terbaik berkaitan dengan cabaran penonton anda, menimbulkan rasa ingin tahu dan menjaga mereka berminat untuk membaca lebih lanjut. Sama seperti kisah dongeng, cerita jenama yang menawan termasuk tiga tindakan yang menimbulkan keadaan, mengkaitkan konflik dan menawarkan penyelesaian.

Kisah pemasaran yang terbaik berkaitan dengan cabaran penonton anda, menimbulkan rasa ingin tahu dan memastikan mereka lebih menginginkannya.

Tanya diri anda : Apa keperluan perniagaan yang memenuhi produk atau perkhidmatan kami?

Buat pelanggan anda protagonis, bukan produk anda.

Pelanggan anda adalah watak utama cerita anda; syarikat anda adalah pemain sokongan.Kaitan peribadi memisahkan seorang pencerita yang biasa-biasa saja dari yang baik. Berikan penonton peranan dalam cerita jenama anda dan mereka akan melihat diri mereka sebagai lanjutan daripadanya.

Walaupun kisah anda tidak berpusat pada produk atau perkhidmatan anda, mereka boleh menjadi sebahagian daripadanya. Fikirkan tentang naratif jenama besar seperti Sasaran atau IKEA, yang memahami orang dengan bajet yang ketat masih mahu barang bergaya untuk rumah mereka.

Tanyalah diri anda : Adakah pelanggan kami di tengah-tengah naratif jenama kami?

Berhubungan dengan kesan emosi.

Pelanggan anda adalah orang – dan orang, secara semula jadi, tidak makhluk rasional. Kami akan sering membuat keputusan dan kemudian membina argumen rasional agar sesuai.Dengan kata lain, kita membuat pilihan berdasarkan perasaan . Terdapat psikologi untuk menceritakan jenama dan emosi adalah unsur penting daripadanya. Tanpa sambungan emosi, sukar untuk membuat sesiapa yang peduli.

Adakah anda mengingati kempen perkhidmatan awam “Ini adalah otak anda mengenai dadah”? Ia kini dihidupkan semula untuk generasi baru, tetapi sukar untuk melupakan mesej yang mudah namun pedih (dan membimbangkan) asal. Contoh dramatik untuk menggambarkan fakta bahawa otak kita secara implisit memahami struktur cerita; ia mengisi kekosongan untuk apa yang tidak dikatakan. Otak emosi kita sangat persepsi, tidak seperti proses pemikiran kita, yang boleh menjadi lambat untuk mendapatkan titik.

Tanyalah diri anda : Emosi apa yang dirasakan oleh penonton sebelum atau selepas mereka menemui produk atau perkhidmatan kami?

Terdapat seni untuk penciptaan kandungan.

Teknologi telah membolehkan kami untuk lebih memahami pelanggan, corak mereka dan juga emosi manusia yang mencetuskan keperluan untuk membeli. Tetapi pada penghujung hari, perniagaan adalah peribadi; kami membeli dari jenama yang kami suka dan dipercayai.Bercerita jenama terus membuktikan kekuatannya dalam membantu syarikat dan pemasar mereka menubuhkan dan memupuk hubungan pelanggan – meningkatkan hubungan perniagaan dan reputasi kami.